informasi seminar

Pemetaan Kebutuhan Stakeholder dan Pengukuran Efektifitas Program Corporate Social Responsibility – PASTI JALAN

| August 18, 2015 | 0 Comments

Pemetaan Kebutuhan Stakeholder, Penyusunan Program, Monitoring- Evaluasi dan Pengukuran Efektifitas Program Corporate Social Responsibility

Hotel Ibis, Yogyakarta | 24 – 26 Agustus 2015 | Rp 5.900.000,- per peserta
Hotel Ibis, Yogyakarta | 31 Agustus – 02 September 2015 | Rp 5.900.000,- per peserta
Hotel Ibis, Yogyakarta | 07 – 09 September 2015 | Rp 5.900.000,- per peserta
Hotel Ibis, Yogyakarta | 14 – 16 September 2015 | Rp 5.900.000,- per peserta
Hotel Ibis, Yogyakarta | 21 – 23 September 2015 | Rp 5.900.000,- per peserta – PASTI JALAN

Jadwal Training 2015 Selanjutnya …

 

 

 

Deskripsi
Perencanaan program Corporate Social Responsibility (CSR) yang komprehensif perlu dilakukan agar program CSR dapat efektif mencapai tujuannya dan sesuai pedoman yang ada. Perencanaan program disusun secara bersama antara pihak perusahaan dengan stakeholder berdasarkan kebutuhan stakeholder dan kondisi sosial ekonomi wilayah yang akan menerima tanggung jawab sosial perusahaan. Langkah awal dalam penyusunan program adalah melakukan pemetaan kebutuhan stakeholder. Hal ini sesuai dengan pedoman ISO 26000 khususnya klausul 5 dan klausul 7, bahwa organisasi perlu mengidentifikasi stakeholder, melibatkan stakeholder mulai dari identifikasi kebutuhan dan harapan stakeholder serta melibatkan stakeholder dalam perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring program. Stakeholder (pemangku kepentingan) adalah organisasi atau individual yang mempunyai satu atau beberapa kepentingan dalam setiap keputusan dan kegiatan suatu organisasi. Kepentingan dalam konteks ini adalah kepentingan dari yang paling sederhana yaitu didengar pendapat dan keinginannya sampai pada kepentingan yang berkenaan dengan pembangunan berkelanjutan (sustainable development), misalnya aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Tujuan
Setelah menguikuti training ini diharapkan peserta dapat :

  • Membekali staff CSR PT. PJB untuk dapat melakukan pemetaan kebutuhan stakeholder dan kondisi sosial ekonomi wilayah yang akan menerima tanggungjawab sosial perusahaan dengan Metaplan dan Metode Value Chain.
  • Membekali staff CSR PT. PJB untuk dapat menyusun program CSR dan monev berdasarkan hasil analisis pemetaan sesuai dengan pedoman perusahaan dan ISO 26000

Materi
1. Pemetaan Stakeholder

Metode Pemetaan:
Metode yang digunakan untuk pemetaan adalah PRA (Partisipatory Rural Appraisal), dilengkapi dengan aspek keunggulan daya saing dalam lingkup Desa. Metode ini berorientasi pada peningkatan partisipasi masyarakat, pembelajaran serta pemberdayaan masyarakat.

Metode pengumpulan data :
Interview, diskusi, partisipatif, Focus Group Discussion (FGD) dengan memperhatikan prinsip Trianggulasi.

Keluaran :
Keluaran (output) dari pemetaan ini adalah Rencana kegiatan kelompok dan rencana kegiatan masyarakat Desa, Rencana kegiatan ini akan digunakan sebagai rujukan dalam pembuatan RTL (Rencana Tindak Lanjut) berupa kegiatan pelatihan maupun penyuluhan di tingkat Desa.

2. Perencanaan
Dalam ISO 26000, perencanaan program diarahkan pada program-program internal organisasi (perusahaan pemilik CSR) dan program-program eksternal, yaitu program yang diarahkan pada masyarakat atau pemangku kepentingan. Dalam perencanaan program eksternal yang dilakukan adalah :

a. Pembuatan matrik program

Matrik program adalah suatu bentuk rencana program yang disusun dari hasil analisis kesenjangan (gap analysis) berdasarkan hasil pemetaan antara harapan/ekspektasi dan kondisi riil yang ada di masyarakat calon penerima manfaat (benefeseries). Matrik program terdiri dari beberapa kegiatan pengembangan masyarakat yang saling terkait antara kegiatan satu dengan yang lain, rencana kapan kegiatan tersebut akan dilaksanakan, dan siapa saja pendukung kegiatan. Prinsip-prinsip yang digunakan dalam menentukan kegiatan di dalam matrik program, adalah Relevansi, Signifikan, dan memprioritaskan Efeknya.

b. Pembuatan LFA (Logical Framework Approach)

Adalah alat manajemen yang umum dipakai dalam pemantauan desain, dan evaluasi pembangunan internasional proyek.

Tujuan pembuatan logframe :

  • Sebagai pedoman pelaksanaan kegiatan
  • Mempermudah pelaksanaan monitoring
  • Mempermudah dalam mengukur keberhasilan kegiatan
  • Mempermudah evaluasi

Dalam pembuatan logframe menggunakan prinsip Indikator “SMART”:

  • Specific àkespesifikan atau kekhasan dari hasil atau perubahan yang ingin dicapai.
  • Measurable à kebisaan diukur dari perubahan yang ingin dicapai. Kebisaan diukur ini ditentukan oleh tingkat ketersediaan alat ukur untuk mengukur perubahan yang dimaksud.
  • Achievable à kebisaan dicapai dari perubahan yang ingin dicapai. Apakah perubahan yang diinginkan tersebut bisa dicapai, khususnya jika mengacu kepada keterikatan waktu yang disediakan
  • Relevant à kecocokan perubahan yang diinginkan dengan keinginan para pihak yang diinginkan mengalami perubahan tersebut.
  • Time bound à keterikatan akan dimensi waktu atau kapan perubahan yang diinginkan akan dicapai.

c. Perencanaan Monitoring & Evaluasi

Tujuan monitoring dan Evaluasi adalah membuat “penilaian” sesistematis dan seobjektif mungkin, mengenai proyek baik ketika masih berlangsung maupun ketika sudah selesai.
Salah satu Metode yang umum adalah pengukuran indikator, indikator dalam monev dapat berupa indikator kuantitatif maupun kualitatif karena tidak semua capaian dapat diukur dengan indikator kuantitatif.

Dalam Monitoring dan Evaluasi perlu menilai :

  • Efisiensi : menilai antara input dan output
  • Relevansi : menilai antara output dan goal
  • Efektifitas : Menilai antara kegiatan dan outcome
  • Keberlanjutan : menilai antara kegiatan dan goal

Metode yang digunakan :
Focus Croup Discussion (FGD), Observasi, interview, analisis trend (sebelum dan sesudah).

Keluaran dari kegiatan Perencanaan :

  • Matrik Program, yang berisi Rencana Kegiatan Kelompok Masyarakat dan Kegiatan Masyarakat Desa
  • Logframe untuk setiap kegiatan yang telah berisi tentang :
    1. Input
    2. Kegiatan
    3. Output
    4. Outcome
    5. Indikator
    6. Goal/Tujuan akhir

3. Perencanaan Monitoring dan Evalusi masing-masing kegiatan
Yang berisi :

  • Output atau outcome
  • Informasi apa yang dikumpulkan
  • Siapa sumber informasinya
  • Bagaimana metode pengumpulan datanya
  • Frekuensi pengumpulan datanya

Metode Pelatihan
Presentasi , Games, Group Discussion, Case Study,

Jadwal Training 2015

Hotel Ibis Malioboro, Yogyakarta

  1. 24 – 26 Agustus 2015
  2. 31 Agustus – 2 September2015
  3. 07 – 09 September 2015
  4. 14 – 16 September 2015
  5. 21 – 23 September 2015
  6. 28 – 30 September 2015
  7. 05 – 07 Oktober 2015
  8. 12 – 13 Oktober 2015
  9. 19 – 21 Oktober 2015
  10. 26 – 28 Oktober 2015
  11. 02 – 04 November 2015
  12. 09 – 11 November 2015
  13. 16 – 18 November 2015
  14. 23 – 25 November 2015
  15. 30 November-2 Desember 2015
  16. 07 – 09 Desember 2015
  17. 14 – 16 Desember 2015
  18. 21 – 23 Desember 2015
  19. 28 – 30 Desember 2015

Investasi dan Fasilitas

  • Rp.5.900.000 (Non Residential)
  • Quota minimum 2 peserta
  • Fasilitas : Certificate,Training kits, USB,Lunch,Coffe Break, Souvenir
  • Untuk peserta luar kota disediakan transportasi antar-jemput dari Bandara/Stasiun ke Hotel (berlaku bagi perusahaan yang mengirimkan minimal 3 peserta)

 

 

Lead Instruktur

Dra. Riyanti Wiji Lestari, MM

Formulir Permintaaan Informasi Lanjutan / Pra-Pendaftaran Public Training
  1. INFORMATION OPTIONS
  2. (required)
  3. (required)
  4. PERSONAL DATA
  5. (required)
  6. (required)
  7. (required)
  8. (valid email required)
  9. (required)
  10. (required)
  11. PRE REGISTRATION DATA (Tidak Mengikat)
  12. (required)
  13. MESSAGE FOR TRAINING PROVIDER
 

Share

Tags: , , , , , , , , , ,

Category: Corporate Social Responsibility, Yogyakarta

Leave a Reply